Kala Santri Tak Hanya Mengaji

158 Viewed

bedah-buku-santri-membaca-zaman-foto-bersama

“Santri harus menulis”, kata-kata ini menggema di Aula SMA NU Al-Ma’ruf Kudus, Minggu, 30 Oktober 2016. Pesan tersebut disampaikan dalam rangkaian kegiatan Hari Santri Nasional, acara Bedah Buku Santri Membaca Zaman.

Sekitar dua ratus atau mungkin lebih peserta dari berbagai kalangan usia, maupun profesi. Acara ini diadakan oleh Panitia Hari Santri Nasional Pengurus Cabang NU Kabupaten Kudus dan kerja bareng antara Badan Otonom Nahdlatul Ulama di Kabupaten Kudus dengan SMA NU Al Ma’ruf Kudus.

Acara yang dimoderatori oleh Saniman El-Qudusy ini menghadirkan nara sumber Nur Said, MA., M.Ag., Penulis sekaligus LTNU Kudus dan KH. Sofiyan Hadi, LC., MA., yang juga pengasuh pondok pesantren Enterpreneurship Al Mawaddah Kudus. Juga nampak didepan, yang akan membahas buku, Dr. H. Kisbiyanto, M.Pd., Ketua Jurusan Tarbiyah Sekolah Tinggi Agama Islam Negeri (STAIN) Kudus dan Siti Malaiha Dewi, S.Sos., M.Si., Dosen sekaligus aktifis Pusat Study Gender.

Setelah peserta selesai registrasi dengan mengisi buku tamu di meja Panitia, peserta pun mendapat konsumsi dan dapat memasuki ruangan.

Acara pun dimulai, dengan ditandai suara merdu sang MC dari balik mikropon. Setelah selesai menyapa para peserta, MC pun mempersilakan peserta untuk berdiri menyanyikan lagu Indonesia Raya dan Yalal Wathon.

santri-membaca-zaman

Buku Santri Membaca Zaman (Foto: Dokpri)

“Santri harus senang membaca dan menulis, serta mampu menterjemahkan situasi yang ada di sekitarnya”, pesan Drs. H. Shodiqun, M. Ag saat mewakili Ketua PC NU Kab. Kudus dan membuka acara. Dengan momen hari santri nasional, harapannya kita benar-benar menjadi santri yang implementatif, bukan hanya seremonial, ujar Shodiqun membacakan pesan Ketua PC NU Kabupaten Kudus.

Nur Said yang membidani Buku Antologi Santri Membaca Zaman ini menceritakan alasan lahirnya buku tersebut. “Kalau hanya acara seremonial saja, dampaknya hanya sementara, saat acara itu saja! Beda kalau ada buku, ada banyak efek domino setelah acara selesai. Nanti muncul diskusi dan kegiatan lain yang kontinuitas saja”.

Sementara itu Sofiyan Hadi membeberkan bahwa kekayaan Islam ada di dunia literasi. “Meskipun kota kecil, Kudus memiliki tokoh literasi, RM. Sosrokartono”, jelasnya.

jadikan-membaca-menulis-nafas-santri

Jadikan Membaca dan Menulis sebagai Nafas Kehidupan (Foto: Dokpri)

“Ciri utama santri, harus menguasai ilmu agama”, ungkap Kisbiyanto. Kunci cerdas sekaligus ayat pertama yang diturunkan adalah Iqro’ (membaca). Maka untuk dapat menulis yang baik, harus menjadi pembaca yang baik pula.

Dalam pandangan Kisbiyanto, buku Santri Membaca Zaman bisa dikatakan masih bersifat teoritis, historis maupun opini. Karena buku tersebut merupakan bunga rampai alumni TBS.

Siti Malaiha Dewi melihat bahwa semua penulis dalam buku tersebut adalah laki-laki. “Saya harap dengan hadirnya buku Santri Membaca Zaman, akan menjadi pemantik semangat pengurus dan anggota IPPNU, Fatayat maupun Muslimat NU Kudus untuk dapat menghasilkan karya”, ujar aktifis Pusat Study Gender.

Kala sang surya tengah berdiri kokoh diatas kepala, acara bedah buku pun diakhiri, dilanjutkan dengan foto bersama maupun foto selfi sendiri.

bedah-buku-santri-membaca-zaman

Kemeriahan Acara Bedah Buku (Foto: Dokpri)

bedah-buku-selfi

Selfi dulu sebelum pulang…. (Foto: Dokpri)

Ingin tahu keseruan kegiatannya? tonton videonya ya…

Karena Kartini adalah Inspirasi

Serunya Ngabuburit Bareng Ansor

Related posts
Your comment?
Leave a Reply